SHAFIYYAH BINTI HUYAIY R.A. (Wanita Bani Nadhir) Bagian 7

Pada masa kekhalifahan ‘Utsman r.a., entah karena terpaksa atau atas kemauan sendiri, Shafiyyah berkecimpung dalam perjuangan poli­tik. Sikap dan pendiriannya ketika itu hampir sama dengan pendirian­nya yang membedakan ‘A’isyah r.a. dari Fathimah Az-Zahra r.a. di kala masih hidup. Demikian besar keinginannya menjalin persaudaraan de­ngan ‘A’isyah r.a. yang pada masa itu mempunyai pengaruh politik kuat dan…

SHAFIYYAH BINTI HUYAIY R.A. (Wanita Bani Nadhir) Bagian 6

Pada suatu hari ketika Rasulullah Shalallahu alaihi wa aalihi wa shahbihi wa sallam datang untuk memenuhi gilirannya, Shafiyyah r.a. sambil menangis sedu-sedan mengadukan jengekan dan ejekan yang dilancarkan oleh Hafshah dan ‘A’isyah. De­ngan tenang beliau berkata, “Hai Shafiyyah, mengapa tidak engkau jawab, ‘Bagaimana mungkin kalian berdua lebih baik dariku?! Suamiku Muhammad, ayahku Harun, dan pamanku…

Jumlah Rakaat Shalat Tarawih

TARAWIH DAN RAMADHAN Sudah menjadi hal yang maklum, bahwa Shalat Tarawih adalah Shalat sunah yang menjadi paket yang tidak terpisahkan dari bulan Ramadhan yang penuh dengan keberkahan ini. waktunya, dikerjakan sesudah Shalat Isya’ sampai terbitnya fajar yang menandakan masuknya waktu Shalat Subuh, sebagaimana yang dikerjakan oleh para sahabat, tabi’in, salaf dan sampai pada masa kini,…

SHAFIYYAH BINTI HUYAIY R.A. (Wanita Bani Nadhir) Bagian 5

Beberapa lama kemudian Shafiyyah r.a. pindah di tempat kediaman Rasulullah Shalallahu alaihi wa aalihi wa shahbihi wa sallam, berdekatan dengan para istri beliau yang lain. Di sana ia menghadapi kesukaran yang membingungkan pikiran. Tiga orang istri Nabi lainnya tinggal sangat berdekatan di sebelah tempat tinggal­nya. Mereka adalah ‘A’isyah, Hafshah, dan Saudah—radhiyallahu ‘an-hunna. Demikian pula di…

SHAFIYYAH BINTI HUYAIY R.A. (Wanita Bani Nadhir) Bagian 4

Tibalah Rasulullah Shalallahu alaihi wa aalihi wa shahbihi wa sallam  bersama pasukannya di Madinah. Anas me­nuturkan, setiba mereka di dalam kota unta yang dinaiki Shafiyyah ter­antuk batu hingga ia jatuh terpelanting. Rasulullah segera turun meno­longnya. Ketika itu banyak wanita yang melihatnya pada bersungut-sungut, “Allah akan menjauhkan perempuan Yahudi itu!”[1] Rasulullah Shalallahu alaihi wa aalihi wa…

SHAFIYYAH BINTI HUYAIY R.A. (Wanita Bani Nadhir) Bagian 2

Mimpi Shafiyyah dan Ingatannya Selama beberapa waktu, Rasulullah Shalallahu alaihi wa aalihi wa shahbihi wa sallam  berada di Khaibar menunggu suasana tenang pulih kembali. Setelah Shafiyyah tampak mulai tenteram, tidak terguncangkan lagi jiwanya oleh peperangan yang menghancurkan bangsanya di Khaibar, Rasulullah Shalallahu alaihi wa aalihi wa shahbihi wa sallam  bersama pasukan beranjak pulang ke Madinah.…

SHAFIYYAH BINTI HUYAIY R.A. (Wanita Bani Nadhir) Bagian 1

Rasulullah Shalallahu alaihi wa aalihi wa shahbihi wa sallam  berkata kepadanya, “Jawablah; suamiku Muhammad, ayahku Harun, dan paman­ku Musa!” (Al-Ishabah: VIII/127, Al-Isti’ab: I V/1872, danAs-Samthuts-Tsamin: 121) Penaklukan Yahudi Khaibar Lewatlah sudah tahun ke-6 Hijriyah, tahun terjadinya beberapa peris­tiwa penting, yaitu pernikahan Rasulullah Shalallahu alaihi wa aalihi wa shahbihi wa sallam  dengan Juwairiyyah binti Al-Harits r.a.,…

JUWAIRIYYAH BINTI AL-HARITS R.A. (Putri Pemimpin Bani Musthalia) Bagian 5

Apa yang diperkirakan dan dikhawatirkan ‘A’isyah terjadi dalam kenyataan; Rasulullah melihat seorang hamba sahaya rupawan … kemu­dian Juwairiyyah binti Al-Harits itu menyertai kehidupan ‘A’isyah di tengah keluarga Rasulullah Shalallahu alaihi wa aalihi wa shahbihi wa sallam  Juwairiyyah menjadi wanita mukminah dan muslimah yang baik dan taat kepada Allah dan Rasul-Nya, sekaligus pula menjadi Ummul-Mu’minln. Akan…

JUWAIRIYYAH BINTI AL-HARITS R.A. (Putri Pemimpin Bani Musthalia) Bagian 4

Pernikahan Juwairiyyah dengan Rasulullah Shalallahu alaihi wa aalihi wa shahbihi wa sallam  itu sungguh ber­dampak sosial sangat positif, baik bagi dirinya sendiri maupun bagi kaumnya. Ia sendiri selamat dari perbudakan, bahkan beroleh kemulia­an yang sangat tinggi sebagai Ummul-Mu’minin. Sedangkan warga kabi­lahnya selain terselamatkan dari perbudakan yang memalukan, juga terselamatkan dari murka Allah di dunia dan…